Kisah Lebaranku

sebagai seorang muslim saya gak bisa lepas dari tradisi lama yang saling menghubungkan tali silaturahmi ke sesama keluarga dan sesama manusia. Khususnya Tetangga dan teman-teman masa kecilku dulu banyak kisah yang telah terkubur dapat terkuak kembali. Senangnya hati ini saat semua kesedihan dan kesulitan hidup bisa sedikit terobati dengan saling maaf memaafkan di hari yang Fitri.

Silaturahmiku berawal dari sepulangku dari perantauan…(wew sok2an)hehe, sorenya langsung buka bersama sama temen-temen SMA dulu..hehe katanya sih mau pada ngadai reuni satu tahun lagi gituu…^^seneng banget rasanya melihat temen-temen yang tambah ganteng2 dan cantik2..apa lagi denger kisah2 hidup mereka yang beda2 ad yang cerita tentang pekerjaannya, tentang kuliahnya, tentang kesusahannya, bahkan tentang istrinya yang lagi hamil..^^ maklum Nikah muda hehe…Jadi nambah ilmu n pengalaman baru buatku.

setelah itu paginya sholat Id di lapangan deket rumah…wuahhhh……mantab. Masa’ dah tau sholat di lapangan masih aja ada yang ngak bawa sajadah atau alas2 yah minimal Koran atau tiker gitu. akhirnya ya berbagi Sajadah sama temen2 tapi seru kok..^^ dan pastiya tidak mengurangi Hikmatnya Sholat(hehe sok tau). Silaturahmi ke tetangga sangat mengharukan jadi inget masa2 “rusak” dulu temenku dah sadar sekarang dan mulai punya usaha sendiri gak seperti dulu yang bisanya ngabis-abisin harta orang tua aja. (sok suci lu yan) hehe..

Sungkem orang tua adalah ritual yang wajib dilakukan :'( hikz… jadi sedih ingat banyak berbuat salah ama orangtua dan adek2ku…hikz…

Tapi yang paling saya tunggu2 adalah kumpulnya semua keluargaku di tempat nenekku,wah baru sadar bahwa saudara2ku ternyata udah pada gedhe2 semua..btw mereka yang tambah gedhe apa aku yang tambah tua ya…(sama aja dong Dodol..) tapi semua itu takkan lengkap tanpa wejangan dan ngobrol sama Om dan Pakde2 ku..ngobrol banyak tentang sari kehidupan, kesuksesan dan bagaimana menyikapi kehidupan. Hmm… aku haus banget akan hal itu semoga ilmu2 yang mereka berikan dapat saya manfaatkan sebaik-baiknya (terimakasih Om..)

Akhirnya sampailah saat perpisahan. aku harus Balik lagi ke perantauan untuk menuntut ilmu, tuh magang juga belum selesai..ya Allah…setelah kembali permasalahan2 yang lalu pun muncul. karena kesendirian kadang mengingatkan pada permasalahan yang kompleks yang terjadi sebelumnya. Semoga hal ini jadi pelajaran berarti bagi perjalanan hidup ku. Amiin…

salam^^

This entry was posted in kisah hidup. Bookmark the permalink. Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

Leave a Reply